Tantangan Pertumbuhan Ekonomi Sumut Masih Berat

      1 Komentar

MEDAN (Berita): Laju pertumbuhan ekonomi Sumut di kuartal II mengalami kenaikan yang cukup signifikan menjadi 5,09 persen, dibandingkan realisasi kuartal sebelumnya yang hanya sebesar 4,5 persen.

“Ini kabar yang baik di tengah ekspektasi memburuknya kinerja perekonomian Sumut seiring dengan masih melemahnya harga komoditas unggulan di wilayah ini,” kata Gunawan Benjamin, pengamat ekonomi Sumut kepada Berita Kamis (10/8).

Meski demikian, jelasnya, kalau dilihat pertumbuhan per semesternya, semester I tahun 2017 menunjukan pelemahan di bandingkan dengan semester yang sama tahun lalu. Dimana tahun 2017 ini hanya merealisasikan pertumbuhan sebesar 4,8 persen, padahal tahun lalu mampu mencapai 5,08 persen. “Ini menjadi indikasi yang kuat bahwa daya beli masih bermasalah di Sumut,” ungkapnya.

Kalau memgacu kepada data ekspor yang membaik. Memang dibantu dengan membaiknya kinerja perekonomian di sejumlah negara seperti China dan India yang memang mengalami kenaikan pertumbuhan ekonomi di kuartal II tahun ini. Tetapi, dengan ekspor yang mengalami kenaikan tersebut belum diikuti dengan harga yang mumpuni.

Di tingkat petani, katanya, masih mengeluhkan penurunan harga TBS dan karet yang membuat daya beli petani belum membaik. Harga CPO masih di berkutat di bawah RM 2.700 ringgit Malaysia (RM) per ton. Dimana harga di tingkat petani berkisar Rp1.050 per kg hingga
Rp1.200 per kg nya. Masih dibawah harga idealnya dilevel Rp1.300 per kg. Sementara itu karet masih terus berupaya bangkit.

Meskipun masih bertahan dikisaran harga 215 yen per kg. Belum mampu memperbaiki harga karet di tigkat petani. Dengan harga seperti itu, di tingkat petani harga karet masih di kisaran Rp4.000 per kg hingga Rp6000 per kg. “Selain komoditas, membaiknya kinerja perekonomian Sumut di kuartal kedua juga didorong oleh belanja masyarakat,” kata Gunawan.

Karena bertepatan dengan perayaan Ramadhan sehingga ada likuiditas yang berlebih seiring dengan adanya gaji ke 14 dan THR. Ditambah lagi bertepatan dengan pergantian tahun ajaran baru. Ekspektasi hingga akhir tahun ini, perekonomian Sumut seharusnya mampu diakselerasi lebih baik lagi. Kuncinya ada di akselerasi penyerapan belanja pemerintah.

Kita tidak bisa sepenuhnya bersandar kepada belanja pemerintah pusat dalam pembangunan infrastruktur untuk menggenjot pertumbuhan di atas 5 persen. Karena selama ini belanja investasi dalam sekala besar tersebut memang menyelamatkan perekonomian Sumut dari potensi pelemahan yang lebih dalam. Akan tetapi, ketergantungan Sumut dengan perubahan ekonomi di sejumlah negara lain membuat akselerasi pertumbuhan ekonomi Sumut ke depan rawan terganggu.

Sementara itu, dorongan perkembangan industri di wilayah ini juga belum mampu mengandalkan sektor manufakturnya. Sejauh ini pembangunan yang dilakukan masih terfokus kepada perbaikan fonasi ekonomi yang kuat dengan mengupayakan ketersediaan infrastruktur yang lebih mumpuni. (wie)

One thought on “Tantangan Pertumbuhan Ekonomi Sumut Masih Berat

  1. Suzhi Mei

    Bolavada Promo HUT RI
    Kami segenap dari Bandar Betting Bolavada mengucapkan Selamat Hari Raya Kemerdekaan Bangsa Indonesia
    – Bonus Deposit Tambahan 50%
    – Dan masih banyak lagi
    Hubungi Kami dan Segera Daftarkan diri Anda di:
    BBM : D89CC515
    Whatsapp : 0812-9727-2374
    LINE : BOLAVADA
    Facebook : BOLAVADA

    Reply

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Anda dapat menggunakan tag dan atribut HTML: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>