Perang Suriah Takkan Mudah

      Tidak ada Komentar

Damaskus ( Berita ) :  Presiden Suriah Bashar al-Assad pada Ahad (8/1) mengatakan tahap selanjutnya perang Suriah setelah pembebasan Kota Aleppo takkan mudah mengingat dukungan Barat yang berlanjut buat kelompok gerilyawan, kata kantor berita resmi Suriah, SANA. “Negara Barat serta antek dan alat mereka di wilayah ini melanjutkan dukungan buat organisasi pelaku teror,” kata Bashar.

Ia juga mengatakan perebutan kembali seluruh Kota Aleppo dari kelompok gerilyawan merupakan “kesempatan penting menuju kemenangan dalam perang yang dihadapi oleh Suriah”.

Pernyataan Bashar dikeluarkan selama pertemuannya dengan Ketua Dewan Keamanan Nasional Tertinggi Iran Ali Shamkhani.

“Suriah, dengan bantuan dari teman-temannya seperti Iran dan Rusia, bergerak maju dalam melakukan apa pun yang dikerjakannya untuk menyediakan pijakan yang cocok untuk menemukan penyelesaian.

Melalui itu, rakyat Suriah dapat menetapkan masa depan negara mereka tanpa campur tangan negara asing,” kata Bashar kepada Shamkhani, sebagaimana dikutip Xinhua –yang dipantau  di Jakarta, Senin [09/1] pagi.

Sementara itu, Shamkhani menjelaskan negaranya takkan menyiar-nyiakan upaya untuk mendukung Suriah dan membuat menggagalkan setiap “rancangan pelaku teror dan pendukungnya” sebab kontra-teror adalah masalah penting bukan hanya buat Suriah tapi juga seluruh negara regional”.

Iran, sekutu utama regional bagi Pemerintah Suriah, belum lama ini telah memperkuat keterlibatan diplomatiknya di Suriah, saat  Alaeddin Boroujerdi, pemimpin Komisi Keamanan Nasional di Parlemen Iran, mengunjungi Damaskus pekan lalu. Pada masa yang sama para pejabat Kementerian Luar Negeri Suriah mengunjungi Teheran.

Upaya diplomatik ulang-alik tersebut tampaknya bertujuan mengkoordinasikan pendirian antara kedua negara sebelum pembicaraan perdamaian Suriah, yang direncanakan Turki-Rusia, di Astana pada penghujung Januari.

Selama kunjungan terakhirnya ke Suriah, Boroujerdi mengatakan Iran mendukung pembicaraan mendatang Suriah di Astana, Kazakhstan, yang diperkirakan, untuk pertama kali, mempertemukan wakil dari Pemerintah Suriah dan gerilyawan. Beberapa pembicaraan terdahulu di Jenewa gagal setelah dihadiri oleh wakil Pemerintah Suriah dan oposisi politik di pengasingan.

Banyak ahli menyatakan harapan tinggi bagi pembicaraan baru itu, sementara Amerika Serikat takkan menjadi bagian dari tim penyelia, sebab Pemerintah Bashar masih memandang dukungan Barat buat gerilyawan berada di belakang konflik di negerinya.

Pada Ahad, Bashar juga bertemu dengan satu delegasi Prancis yang berkunjung termasuk sejumlah intelektual dan anggota parlemen Prancis. Selama pertemuan tersebut, Bashar mengatakan kebijakaan Prancis saat ini terputus dari kenyataan mengenai perang di Suriah.

Ia menegaskan kebijakan itu telah membuat situasi bertambah berkobar melalui dukungan buat “organisasi teror”, yang, katanya, telah menjadi ancaman, bukan hanya buat Suriah tapi juga buat negara Barat.

Delegasi Prancis tersebut mengatakan apa yang telah mereka ketahui mengenai Suriah berisi sangat banyak penyimpangan dari kebenaran. Sehari sebelumnya, delegasi Prancis itu tiba di Aleppo dengan naik pesawat, pesawat sipil pertama yang mendarat di Bandar Udara Aleppo dalam empat tahun. (ant)

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Anda dapat menggunakan tag dan atribut HTML: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>