Persatuan Pers Amerika Bela Jurnalis Menulis Skandal Spionase AS

      Comments Off

 

Miami ( Berita ) :  Organisasi Inter-American Press Association (AIAP) pada Selasa meminta sejumlah negara untuk tidak mengganggu kinerja Glenn Greenwald, jurnalis asal Amerika Serikat yang banyak menulis skandal mata-mata yang dilakukan negaranya.

IAPA, yang mewakili redaktur dan surat kabar seluruh benua Amerika, menyebut penangkapan rekan kerja Greenwald, David Miranda, oleh pemerintah Inggris dan penyitaan bahan-bahan jurnalistik yang dimilikinya.

“Pihak pemerintah Inggris tidak menjelaskan apakah Greenwald atau Miranda sedang berada di bawah penyelidikan atas tindakan kriminal karena telah menulis rincian pengintaian yang dilakukan pemerintah terhadap warganya sendiri,” kata kepala komite untuk kebebasan pers IAPA, Claudio Paolilo.

“Menurut pendapat kami, karya jurnalistik Greenwald telah memicu kekhawatiran yang wajar oleh beberapa pemimpin negara dan warga sipil mengenai tindakan pengintaian rahasia terhadap komunikasi mereka,” kata Paolilo, yang juga merupakan redaktur mingguan Basqueda dari Uruguay.

“Kami mendukung Greenwald dan rekan-rekan jurnalis lainnya untuk menjalankan tugas prodesionalnya tanpa gangguan dan intimidasi dari pihak pemerintah,” kata dia menambahkan.

Laporan Greenwald, yang diterbitkan oleh harian The Guardian dan sejumlah surat kabar lainnya, ditulis berdasarkan dokumen rahasia milik badan National Security Agency yang dibocorkan oleh analis intelejen Amerika Serikat Edward Snowden.

Paolilo menyatakan bahwa pemerintah Inggris dan Amerika Serikat telah memaksa warganya untuk “memilih pilihan yang salah antara kebebasan berekspresi dan keamanan nasional.” (ant/rtr )